Mengapa Ponsel Terasa Panas Saat di Charge? Simak Cara Mengatasinya

Mengapa Ponsel Terasa Panas Saat di Charge

Ponsel terasa panas adalah hal yang Wajar saat Anda mencharge-nya. Baterai ponsel umumnya memiliki masa pakai minimal 2 tahun. Setelah itu, baterai akan mengalami penurunan kinerja. Anda dapat berkonsultasi dengan teknisi dan segera mengganti baterai Anda. Tapi itu harus menjadi pilihan terakhir Anda.

Pertama-tama yang harus kita lihat kebiasaan kita dan mencari tahu mengapa ponsel kita menjadi panas saat mengisi daya.


Jadi Mengapa Ponsel Terasa Panas Saat Di Charge?

1. Kualitas Charger

Yang pertama harus Anda ketahui adalah apakah charger yang Anda gunakan adalah charger dengan kualitas baik atau tidak. Charger seperti ini mungkin mengisi daya baterai Anda secara berlebihan. Charger yang seperti ini dapat menyebabkan kerusakan parah terutama pada masa pakai baterai Anda.

Charger tidak original juga menyebabkan pengisian lebih lambat dan bisa menguras baterai dengan cepat. Pengisian cepat, bahkan saat menggunakan pengisi daya asli, cenderung memanaskan baterai lebih cepat, tetapi itu adalah efek samping dari peningkatan efisiensi pengisian daya.

2. Bermain Game untuk Waktu yang Lama

Bermain game dapat menghagiskan resource pemrosesan dari CPU dan GPU di ponsel dan menghasilkan banyak sekali panas. Jika Anda menge-charge ponsel tepat setelah bermain game, maka ponsel akan mengalami panas berlebih. Maka dari itu tunggulah dingin setelah itu dicharge.

3. Streaming

Menonton konten streaming dapat memberatkan kinerja CPU. Jika Anda terus-menerus melakukan streaming dari ponsel Anda, maka CPU bekerja dengan beban berat setiap saat. Dengan demikian ponsel Anda mulai menghasilkan panas.

4. Pengaturan Kecerahan

Tampilan ponsel juga merupakan faktor utama dalam membuat ponsel menjadi panas. Tidak banyak ponsel di pasaran yang memiliki layar hemat energi. Layar cenderung mengkonsumsi lebih banyak energi saat Anda menyalakan layar lebih banyak. Ponsel dengan kecerahan yang lebih tinggi memanaskan layar lebih banyak daripada dengan kecerahan yang lebih rendah.

5. Pembaruan Perangkat

Anda mungkin telah mengaktifkan pembaruan perangkat lunak dan aplikasi otomatis di ponsel Anda. Bahkan saat ponsel dalam keadaan terkunci, pembaruan ini tetap berjalan di latar belakang. Mereka akhirnya menggunakan jaringan dan melakukan banyak pemrosesan. Akibatnya, ponsel menjadi panas.

6. Bug Aplikasi Sistem

Saat Anda menginstal pembaruan OS baru dalam versi beta, mungkin masih ada beberapa bug yang belum diperbaiki. Akibatnya, sistem dapat mengalami malfungsi dan sering menyebabkan crash dan error. Meskipun ini biasanya salalh satu masalah perangkat lunak, terkadang dapat berakhir pada perangkat keras. Misalnya, jika aplikasi kamera sistem bermasalah, Anda akan merasakan kamera di bagian belakang lebih panas dari biasanya.

7. Suhu Disekitar

Jika Anda membiarkan ponsel Anda terkena sinar matahari secara langsung, maka komponen-komponen ponsel akan menyerap panas. Ponsel akan gagal untuk mendinginkan suhu yang diperlukan saat berada di bawah cahaya langsung. Jadi, mengisi daya ponsel bukanlah ide yang baik jika suhu pengoperasian sudah cukup panas.

8. Casing Ponsel

Sudah diketahui bahwa pengisian daya menghasilkan panas pada baterai ponsel. Perusahaan merancang ponsel untuk mengeluarkan panas itu melalui pembuangan panas. Tetapi jika Anda menutupinya dengan casing telepon, kemungkinan besar panasnya tidak bisa dikeluarkan dengan benar. Panas yang terperangkap di antara badan ponsel dan casing mungkin tidak keluar dan menyebabkan perangkat menjadi panas.

9. Baterai Pengganti Berkualitas Rendah

Ini hanya berlaku untuk ponsel yang baterainya sudah diganti. Jika baterai baru tidak dibeli dari support center atau baterai yang original, dapat dipastikan Anda mendapatkan produk yang kurang optimal. Anda bahkan akan melihat bahwa baterai baru tidak bertahan lama, dan baterai memanas saat diisi.


Apa yang Membuat Ponsel Saya Panas?

Ada beberapa alasan yang menjelaskan mengapa ponsel Anda mungkin memanas.

  • Menonton video dalam jangka waktu yang lama.
  • Sering menggunakan untuk video online.
  • Mengatur kecerahan terlalu tinggi sepanjang waktu.
  • Menggunakan untuk menambang Crypto.
  • Pembaruan perangkat lunak yang belum sempurna.
  • Menjalankan beberapa aplikasi atau proses latar belakang secara bersamaan.
  • Sumber eksternal (sinar matahari langsung, radiator, dashboard mobil).


Apa Yang Terjadi Jika Ponsel Selalu Kepanasan?

Menggunakan ponsel yang terlalu panas membuat ketidak nyamanan saat menggunakannya. Anda tidak akan dapat bermain game atau menggunakan ponsel selama lebih dari lima menit atau lebih. Bahkan melakukan panggilan suara pun sulit dilakukan saat ponsel Anda terlalu panas untuk disentuh. Jika Anda bepergian, maka akan menjadi gangguan untuk saat Anda membawanya.

Ponsel yang terlalu panas menunjukkan kerusakan perangkat keras. Sebagai contoh,

  • Masa pakai baterai yang akan menurun tajam.
  • Baterai Anda mulai tidak berfungsi dan tidak dapat lagi memberi daya pada perangkat Anda.
  • Sirkuit internal akan mengalami kerusakan.
  • Casing ponsel Anda tidak lagi dapat mendinginkan ponsel Anda.


Cara Mengatasi Ponsel Panas Saat di Charge?

Berikut adalah beberapa tips bermanfaat untuk mencegah ponsel Anda menjadi panas saat di charge.

A. Jangka Pendek

1. Beristirahatlah Sejenak dari Menggunakan Ponsel

Ponsel Anda mungkin mengalami peningkatan konsumsi daya karena banyak aplikasi berjalan untuk sementara waktu. Aplikasi game dapat menghabiskan sumber daya sistem dan dapat membuat ponsel terasa panas dalam jangka waktu yang cepat. Dalam kasus seperti itu, membiarkan ponsel Anda diam selama beberapa waktu agar menjadi dingin adalah langkah terbaik.

2. Jangan Mengisi Daya Ponsel Anda Saat Panas

Anda mungkin baru saja menggunakan ponsel untuk bermain game atau video call, atau streaming film kesukaan Anda. Dalam skenario apa pun, jangan langsung mengisi daya ponsel Anda. Sumber daya sistem Anda telah mebuat komponen ponsel menjadi panas sehingga mengisi daya ponsel Anda bukanlah ide yang baik. 

Kebanyakan orang cenderung mengisi daya ponsel mereka segera setelah mereka menggunakaanya untu hal-hal berat. Kebiasaan ini dapat membuat baterai cepat rusak dan perangkat keras yang lainnya pun dapat rusak. Jadi berhati-hatilah.

3. Jangan Tinggalkan Ponsel di Dalam Mobil

Kebiasaan ini selalu dilakukan oleh beberapa orang, entah lupa atau memang disengaja. Ruang mobil sangat kecil dan kedap udara. Yang artinya, pada saat cuaca panas bagian dalam mobil akan terasa panas, sehingga suhu panas didalam mobil tidak bisa kemana-mana. Nah suhu panas mobil inilah yang menjadikan ponsel menjadi panas walau tidak digunakan. 

Jangan Tinggalkan Ponsel di Dalam Mobil

4. Lepaskan Casing Ponsel

Sebagian besar casing telepon dirancang untuk perlindungan saja. Mereka tidak berkinerja baik untuk perangkat yang terlalu panas. Melepaskan casing ponsel adalah terbaik untuk mendinginkan ponsel Anda lebih cepat.

5. Mode Pesawat

Mode pesawat mematikan seluruh konektivitas seperti jaringan SIM, Wi-Fi, dan Bluetooth. Jika salah satu dari jaringan tersebut menyebabkan masalah, Anda akan mendapati ponsel Anda terasa panas saat mencharge-nya. Jika Anda mencharge dalam mode pesawat, maka dapat membuat pengisian daya lebih cepat.

6. Kurangi Kecerahan

Karena layar menjadi lebih panas saat dinyalakan, Anda harus berhati-hati untuk tidak menggunakan ponsel dengan kecerahan tinggi setiap saat. Gunakan kecerahan otomatis jika ponsel Anda memiliki fitur itu. Jika tidak, pastikan Anda menjaga kecerahan tetap rendah setiap saat.

7. Hentikan Proses Yang Berjalan Secara Diam-diam

Proses ini termasuk seperti game, streaming, pembaruan perangkat lunak, pencadangan, dan sinkronisasi. Bersihkan juga proses latar belakang yang tidak diinginkan lainnya.

8. Restart Ponsel

Jika aplikasi latar belakang mati dan menyebabkan masalah, restart adalah langkah sederhana yang dapat membantu. Aplikasi buggy mungkin telah menghabiskan semua sumber daya sistem dan menyebabkan ponsel menjadi panas. Merestart akan membantu menyelesaikan masalah. Dan juga, selalu instal aplikasi dari sumber tepercaya seperti Play Store atau App Store saja. Karena untuk dapat memastikan aplikasi Anda tidak menyebabkan masalah dengan ponsel Anda.


Memperbaiki Jangka Panjang

1. Jangan Main Game Saat Mengisi Daya

Game itu sendiri adalah aplikasi yang membutuhkan kinerja yang mumpuni dan menggunakan sumber daya sistem yang banyak dari ponsel. Mengisi daya ponsel Anda akan menaikkan suhu baterai. Kebiasaan seperti ini dapat membuat komponen baterai mengalami pada berlebih salah satunya adalah kerusakan pada baterai.

Jangan Main Game Saat Mengisi Daya

2. Jangan Menonton Youtube atau Melakukan Panggilan Video Saat Mengisi Daya

Aktivitas ini mirip dengan bermain game dalam hal menggunakan sumber daya sistem. Menghindari penggunaan ponsel saat mengisi daya membantu pengisian daya baterai dengan benar.

3. Jangan lakukan panggilan suara saat mengisi daya

Panggilan suara dari SIM menuntut konektivitas ke menara seluler dan akhirnya memonopoli sistem Anda. Jika Anda ingin menerima atau melakukan panggilan, lakukan pengisian daya terlebih dahulu dan cabut kabelnya sebelum berbicara di telepon.

4. Selalu Gunakan Pengisi Daya Berkualitas Baik

Pengisi daya original yang dikirimkan bersama ponsel Anda adalah yang terbaik untuk digunakan. Jika tidak memungkinkan, gunakan dan beli pengisi daya telepon saja dari produsen resmi . Ini memastikan bahwa peringkat daya pada pengisi daya selalu cocok dengan ponsel Anda.

5. Hindari Mengisi Daya Ponsel Semalam

Hanya beberapa ponsel yang memiliki sirkuit pengisian daya yang baik yang dapat memutus daya setelah diisi daya. Apabila ponel Anda tidak memiliki kelebihan seperti itu, maka dapat dibayangkan baterai ponsel yang selalu mennerima sumber daya tersebut yang bisa menyebabkan baterai Anda mengalami penurunan kualitas.

Hal ini menyebabkan dampak yang signifikan pada baterai ponsel Anda, dan dengan demikian ponsel dapat memanas saat Anda bangun keesokan harinya.

6. Aktifkan Pembaruan otomatis

Aplikasi yang diperbarui secara otomatis memastikan bahwa bug dalam aplikasi telah diperbaiki. Jika aplikasi selalu hang, mungkin perlu segera diperbarui agar dapat digunakan kembali. Hal yang sama berlaku untuk aplikasi sistem juga. Tetap mengaktifkan pembaruan otomatis memastikan Anda mendapatkan pembaruan perangkat lunak terbaik yang tersedia di ponsel Anda.

7. Lakukan Pemindaian Anti-virus Secara Berkala

Pemindaian anti-virus memastikan bahwa ponsel Anda tidak memiliki malware yang diinstal. Antivirus membunuh semua aplikasi mencurigakan yang berjalan di latar belakang dan menghabiskan sumber daya.

8. Ubah Kebiasaan Pengisian Daya Anda

Anda perlu membiasakan mengisi daya ponsel Anda dengan persentase yang teratur. Secara optimal, kami sarankan Anda langsung ke colokan pengisi daya setelah baterai mencapai 30-20%. Dan jangan pernah mengisi penuh alias 100% ini sangat buruk untuk kesehatan baterai Anda. Ini adalah praktik yang sangat tidak sehat untuk benar-benar menguras baterai Anda dan membuatnya penuh kembali. Ponsel Anda perlu menyesuaikan kebiasaan pengisian daya sebagian.

9. Jangan Simpan Ponsel Anda Di Bawah Bantal

Pengisian menghasilkan panas. Mengisi daya ponsel di bawah bantal berarti panasnya terperangkap. Selain itu, bahan penghangat di bantal Anda memperkuat panas dan mengubah ponsel Anda menjadi bola api yang panas.

Selalu pastikan Anda mengisi daya ponsel di permukaan yang dingin seperti meja, kayu, kaca, dll. Jangan tinggalkan ponsel di atas karpet, bantal, atau sofa.

Next Post Previous Post
2 Comments
  • Andi
    Andi May 29, 2022 at 9:40 PM

    gan hp saya yg satunya sering banget panas trus restart sendiri
    apanya ya gan?

    • Mas Yayak
      Mas Yayak May 30, 2022 at 12:40 AM

      ada banyak kemungkinan gan. kl sudah mencoba cara diatas mash sama saja bisa jadi hardwarenya.

Add Comment
comment url